Nabi Muhammad S.A.W

Siapa Muhammad?

Muhammad adalah nabi dan pengasas Islam. Lahir di Mekah pada tahun 570, sebahagian besar kehidupan awalnya dibelanjakan sebagai pedagang. Pada usia 40 tahun, dia mula mempunyai wahyu dari Allah yang menjadi asas bagi Al-Quran dan asas Islam. Menjelang 630 dia telah menyatukan kebanyakan Arab di bawah satu agama. Sehingga 2015, terdapat lebih 1.8 bilion umat Islam di dunia yang mengaku, “Tidak ada Tuhan melainkan Allah, dan Muhammad adalah nabi-Nya.”

Umrah

Kehidupan Muhammad

Muhammad dilahirkan sekitar 570, AD di Mekah (sekarang di Arab Saudi). Ayahnya meninggal sebelum dia dilahirkan dan dia dibesarkan pertama oleh datuknya dan kemudian pamannya. Dia tergolong dalam golongan miskin dan dihormati kaum Quraisy. Keluarga itu aktif dalam politik dan perdagangan Meccan.

Ramai dari suku-suku yang tinggal di Semenanjung Arab pada masa itu adalah nomaden, barang-barang dagangan ketika mereka menyeberang padang pasir. Kebanyakan suku adalah politeistik, menyembah set dewa mereka sendiri. Bandar Mekah adalah pusat perdagangan dan agama yang penting, rumah bagi banyak kuil dan tempat ibadat di mana orang yang berdoa berdoa kepada berhala para dewa.

Tapak yang paling terkenal ialah Kaaba (makna kubus dalam bahasa Arab). Ia dipercayai telah dibina oleh Abraham (Ibrahim kepada umat Islam) dan anaknya Ismail. Secara beransur-ansur orang Mekah berpaling kepada politeisme dan penyembahan berhala. Dari semua tuhan yang disembah, dipercayai bahawa Allah dianggap sebagai yang terbesar dan satu-satunya tanpa idola.

Artikel Berbayar : Tunaikan ibadah umrah anda bersama Annaufal, pakej umrah murah di Malaysia.

Pada awal remaja, Muhammad bekerja di kafilah unta, mengikuti jejak langkah ramai orang yang usianya, lahir dari kekayaan yang sedikit. Bekerja untuk bapa saudaranya, beliau mendapat pengalaman dalam perdagangan perdagangan perjalanan ke Syria dan akhirnya dari Laut Mediterranean ke Lautan Hindi. Pada masa yang sama, Muhammad memperoleh reputasi sebagai jujur ​​dan ikhlas, memperoleh nama samaran “al-Amin” yang bermaksud setia atau boleh dipercayai.

Pada awal 20-an, Muhammad mula bekerja untuk seorang wanita saudagar kaya bernama Khadihah, 15 tahun seniornya. Beliau tidak lama lagi menjadi tertarik kepada lelaki muda, lelaki dan perkahwinan yang dicadangkan ini. Beliau menerima dan selama bertahun-tahun kesatuan gembira membawa beberapa kanak-kanak. Tidak semua hidup hingga ke dewasa, tetapi satu, Fatima, akan menikahi sepupu Muhammad, Ali ibn Abi Talib, yang Muslim Shi’ite dianggap pengganti Muhammed.

Nabi Muhammad

Muhammad juga sangat religius, kadang-kadang mengambil perjalanan pengabdian ke tempat suci berhampiran Mekah. Pada salah satu jemaah haji pada tahun 610, dia bermeditasi di sebuah gua di Gunung Jabal aI-Nour. Malaikat Jibril muncul dan menyampaikan firman Allah: “Bacalah atas nama Tuhanmu yang menciptakan, mencipta manusia dari gumpalan! Bacalah untuk tuanmu yang paling murah hati … “Kata-kata ini menjadi ayat pembuka sūrah (bab) 96 al-Qur’an. Kebanyakan ahli sejarah Islam percaya Muhammad pada mulanya terganggu oleh wahyu dan bahawa dia tidak mendedahkannya secara terbuka selama beberapa tahun. Walau bagaimanapun, tradisi Shi’a menyatakan dia menyambut pesan dari Malaikat Jibril dan terinspirasi mendalam untuk berkongsi pengalamannya dengan orang percaya berpotensi yang lain.

Tradisi Islam berpendapat bahawa orang pertama yang percaya adalah isterinya, Khadija dan sahabatnya Abu Bakr (dianggap sebagai pengganti Muhammad oleh Sunni Muslim). Tidak lama kemudian, Muhammad mula mengumpulkan beberapa perkara yang kecil, pada awalnya tidak menemui pembangkang. Kebanyakan orang di Makkah sama sekali tidak mengendahkannya atau mengejeknya sebagai nabi lain. Walau bagaimanapun, apabila mesejnya mengutuk penyembahan berhala dan politeisme, ramai pemimpin puak Mekah mula melihat Muhammad dan mesejnya sebagai ancaman. Selain menentang kepercayaan lama, pengutuk penyembahan berhala mempunyai akibat ekonomi bagi para pedagang yang melayani ribuan jemaah haji yang datang ke Mekah setiap tahun. Ini terutama berlaku untuk ahli-ahli puak Muhammad sendiri, kaum Quraisy, yang merupakan penjaga Kaabah. Melihat ancaman, para pedagang dan pemimpin Mekah menawarkan insentif Muhammad untuk meninggalkan khotbahnya, tetapi dia menolak.

Semakin kuatnya, penentangan terhadap Muhammed dan pengikutnya bertambah dan akhirnya mereka terpaksa berpindah dari Mekkah ke Madinah, sebuah kota 260 mil ke utara pada tahun 622. Acara ini menandakan permulaan kalendar Muslim. Di sana Muhammad berperanan penting dalam mengakhiri perang saudara yang mengamuk di antara beberapa puak di bandar itu. Muhammad menetap di Madinah, membina komuniti muslimnya dan secara beransur-ansur mengumpul penerimaan dan lebih pengikutnya.

Artikel Berbayar : Dapatkan Pakej Umrah Terbaik Bersama Annaufal Travel & Tours.

Antara 624 dan 628, umat Islam terlibat dalam siri pertempuran untuk kelangsungan hidup mereka. Dalam konfrontasi utama terakhir, Pertempuran Trench dan Pengepungan Madinah, Muhammad dan pengikutnya menang dan perjanjian ditandatangani. Perjanjian itu dipecahkan oleh sekutu-sekutu Makkah setahun kemudian. Pada masa ini, Muhammad mempunyai banyak kuasa dan keseimbangan kuasa telah beralih dari para pemimpin Mekah kepada beliau. Pada 630, tentera Islam berarak ke Mekah, menjadikan bandar raya ini dengan kecederaan minimum. Muhammad memberikan pengampunan kepada banyak pemimpin Mekah yang menentangnya dan memaafkan ramai yang lain. Kebanyakan penduduk Mekah memeluk agama Islam. Muhammad dan pengikutnya kemudiannya memusnahkan semua patung-patung dewa pagan di dalam dan sekitar Kaabah.

Kematian Muhammad


Selepas konflik dengan Mekah akhirnya diselesaikan, Muhammad mengambil haji Islam yang pertama ke bandar itu dan pada bulan Mac, 632, beliau menyampaikan khutbah terakhirnya di Gunung Arafat. Apabila kembali ke Madinah ke rumah isterinya, dia jatuh sakit selama beberapa hari. Beliau meninggal pada 8 Jun, 632, pada usia 62 tahun, dan dikebumikan di al-Masjid an-Nabawi (Masjid Nabi) salah satu masjid pertama yang dibina oleh Muhammad di Madinah.